Ortu dan Guru Terjaga Adab, Anak Tumbuh Bertanggungjawab

Menjalin kerjasama dengan sekolah itu tidak sama dengan meminta guru standby 24 jam melayani WhatsApp/messages dari Ortu.

Sudah sering sekali saya mendengar ortu jaman now malam-malam mengirim pesan kepada guru menanyakan PR anaknya, bahkan ada yang di jam sekolah minta tolong dicarikan pinjaman topi karena topi anaknya ketinggalan.

Dan pagi ini saya terhenyak mendapat kabar ORTU yang mengirim pesan kepada DOSEN anaknya untuk minta tolong diberi fasilitas tertentu. Dosen lho ini, artinya anaknya sudah mahasiswa kan ya.. 😣

Fenomena apa ini? Apakah karena kebiasaan sejak SD atau sekarang Universitas juga memberi peluang komunikasi tanpa panduan yang jelas?

Kalau mahasiswa dan dosen yang makin terbuka, sudah sering saya dengar, dengan kalimat yang kurang sopan. Kalau kasus antara mahasiswa dan dosen insyaaAllah mudah, tinggal disepakati saja tatakrama komunikasi yang dikehendaki masing-masing dosen.

Tetapi, komunikasi antara Orangtua dan Guru perlu aturan dan tata laksana yang perlu dikomunikasikan sejak awal.

Mari para pemilik, pengurus, kepala sekolah dan lembaga-lembaga pendidikan. Persoalan ini harus dibenahi. Sungguh ini kebiasaan yang sangat TIDAK MENDIDIK

Lembaga pendidikan perlu mempunyai aturan yang TEGAS dan JELAS mengenai ini.

Pernah suatu ketika saya mendengar ada ortu yang mengatakan, “Kami kan bayar mahal, berhak dong kami dapat pelayanan terbaik”

Duh.. sekolah kan bukan travel agent, yang kalau peserta tour sakit perut jam 12 malam minta disediakan oralit. Guru bukan nanny, yang boleh diperintah-perintah sesuka hati.

Sebagai benchmark, saya contohkan aturan yang berlaku di sebuah sekolah International di kota tempat tinggal saya, yang SPP nya puluhan juta, (kurang merasa berhak bagaimana ortu yang sudah membayar hampir 100 jt setahun) tetapi aturan komunikasi dipatuhi oleh wali murid.

Apa sajakah itu?

  • Orang tua hanya boleh berkomunikasi dengan guru melalui email guru dan hanya akan dijawab di hari kerja dan jam kerja (guru itu pekerjaan profesional bukan harus standby 24 jam) atau melalui buku komunikasi yang dimiliki masing-masing anak.
  • Jika anak sakit atau ada kejadian emergency dimana sekolah perlu memberitahu orangtua, maka dilakukan melalui nomer telpon administrasi sekolah
  • Reminder dari sekolah dilakukan melalui one way sms broadcast
  • Group WA ortu gunanya untuk berdiskusi antar ortu. Guru tidak menjadi member didalamnya, salah satu wali murid akan menjadi perwakilan jika ada hal yang perlu disampaikan kepada guru setelah disepakati bersama di dalam group. Nomer telepon pribadi guru tidak diberikan kepada wali murid tanpa ijin dari guru.

Lalu bagaimana kalau anak lupa PR, lupa topi, lupa buku, lupa tanggal penyerahan tugas?

  • Anak memeriksa kembali di buku komunikasi atau informasi di google classroom jika sudah menggunakan fasilitas tersebut
  • Guru memastikan semua anak menulis info di buku komunikasi dengan memeriksanya di akhir waktu belajar biasanya dengan diberi paraf

Kalau buku komunikasinya hilang? Ya tanggung sendiri konsekuensinya sekaligus rentetan-rentetan konsekuensi berikutnya termasuk penilaian. Demikian pula jika lalai mengerjakan.

Sesungguhnya fitrah manusia itu memiliki potensi bertanggungjawab, tetapi kebiasaan yang salah membunuh potensi itu! 😖

Mengapa saya lebih fokus kepada guru sekolah, karena untuk dosen lebih mudah. Dosen dianggap mempunyai jenjang pendidikan yang tinggi sehingga setelah aturan dikomunikasikan di awal, dosen juga bisa langsung menjawab secara asertif kepada orangtua yang melakukan intervensi berlebihan.

Tetapi seringkali guru dengan siswa anak pejabat misalnya, memerlukan dukungan yang kuat dari lembaga dan pimpinan tempatnya mengajar, baik itu  berbentuk aturan standar yang disetujui secara formal dan dukungan dari pimpinan ketika melakukan hal yang benar.

Jika orang tua tidak memberi contoh adab kepada guru bagaimana anak akan punya adab belajar

Jika lembaga pendidikan tidak menegakkan aturan yang menghargai profesionalitas guru, bagaimana lembaga pendidikan bisa menjadi kawah candradimuka dalam penegakan ethic

Semoga menjadi kesadaran bersama baik bagi lembaga pendidikan maupun orangtua.

Menjelajah United Kingdom – Merangkai Wisdom -Manchester, Duns, Edinburg

Meninggalkan London kami menuju Manchester dengan mobil sewa. Alternatif mobil dipilih karena kami akan pindah-pindah kota. tentu nenteng-nenteng koper bukan hal yang mudah untuk dilakukan. Jadi mobil berfungsi juga sebagai trolley 😀 .Malam ini kami mencicipi rasanya tidur di boat bernama Castlerose di Manchester Canal. Boat ini menyediakan 2 options menginap, berlayar atau bersandar. Karena option berlayar berarti ada nahkoda, which is pria, sementara saya kurang nyaman sepanjang hari berhijab, kami memilih option bersandar saja. Toh canalnya juga tidak terlalu besar, selebar Selokan Mataram Jogja kurang lebih. Fasilitasnya sangat lengkap, sampai dishwasher juga disediakan. Anak-anak suka sekali dan tidak henti-hentinya meneliti setiap sudut kapal. Bahkan mas Raka sudah mulai menghitung, berapa biaya untuk membuat boat seperti ini. It’s a new experience for us. Meskipun demikian, tentu luas ruang terbatas, penggunaan air harus bijak dan ada cara tertentu dalam menggunakan toilet agar aman dari banjir.
Dari sering mencoba hal baru ini kami belajar untuk melatih flexibility, berbagi tugas dan saling menolong. Malam ini kami tidak kemana-mana, memanfaatkan waktu berdiskusi dengan anak-anak. Banyak sekali hal yang bisa kami diskusikan dan latih bersama. Mulai dari adab, basic life skill sampai nasionalisme. Sebagai anak yang hampir tidak pernah mendapatkan pendidikan nasional, urusan mengenal pemahaman dasar tentang bangsa dan negara tentu jadi tanggungjawab kami. Membahas tentang kemerdekaan, makna pancasila, bhinneka tunggal ika beserta implementasinya. Kami mendiskusikan kondisi aktual saat ini dan room for improvement apa yang bisa mereka isi kelak. (Menjadi warga negara Indonesia yang dasar negaranya pancasila tentu juga tidak harus pasang meme Aku Pancasila, karena sudah otomatis kan ya? 🙂 ). Semakin banyak mereka mengenal negara lain, semakin banyak hal positif tentang Indonesia yang mereka bisa kenali, dan semakin paham di bagian mana yang perlu diperbaiki. Kami tidak ingin mereka kelak hanya sekedar menjadi pengkritik nomer wahid, kok begini, kok begitu, kurang ini, kurang itu tetapi tidak berkontribusi dalam membuat perbaikan. Semacam gegar budaya tanpa makna. Sebuah perilaku yang yang sempat teramati dari beberapa orang yang lama tinggal di luar negri, yang bahkan malu berbahasa Indonesia dalam percakapan sehari-hari antar individu karena dianggap kurang keren atau berbicara dalam bahasa Indonesia dengan logat bak meneer meneer dalam film perjuangan Indonesia jaman dulu 😀 . 
Bukankah Rasulullah saw juga mencintai Mekah dan Madinah, tempat beliau dilahirkan dan memulai kepemimpinan?

  

Keesokan harinya kami pindah ke apartment 2 kamar di area Chadderton, 15 menit di sebelah timur laut pusat kota. Setelah meletakkan barang-barang, kami menuju kota. Tujuan pertama adalah The John Ryland Library . Subhanallah.. Merinding rasanya di perpustakaan ini. Betapa ilmu diletakkan pada derajatnya. Buku-buku ditulis dan dilukis dengan pewarna dari batu mineral alami, dihiasi dengan bubuk emas murni, dimuliakan, dipelihara dan dicatat sejarahnya.
Bandingkan dengan sekarang, manusia comot sana sini, copy paste tanpa referensi, tidak meneliti apatah lagi membuat riset sendiri, mengajarkan hal yang bahkan amat jarang dijalani. Fagfirlana…


Dari perpustakaan ini kami ke National Football Museum. Menarik mungkin bagi yang suka football, saya sih banyak ngga ngertinya hahaha..
Hari ketiga di Manchester kami mengunjungi The Manchester Museum. Yang ini memang Recommended! Lengkap dan menarik. Apa saja isinya silahkan googling saja, 2 jam tidak cukup untuk mempelajari isinya. Kami tidak bisa berlama-lama di museum ini karena waktunya sholat Jum’at. Tidak jauh dari Museum ini ada Central Mosque. Lumayan penuh lho… Lokasinya dekat dengan Manchester University juga. Beberapa ratus meter dari situ, di sepanjang Wilmslow Rd, berjajar belasan restaurant timur tengan dan india halal. Jadi kami makan siang di sana. Selesai makan kami lanjut lagi ke Science and Industry Museum. Manchester adalah salah satu pionir dalam industry tekstil, di museum itu ada penjelasan detail dengan mesin-mesin pintal dan tenun jaman dahulu yang masih berfungsi. Disana juga dijelaskan bagaimana dulu anak-anak dipekerjakan sebagai buruh. Museum ini juga must visit place deh pokoknya. Oiya dari tanggal 23 July sampai dengan 23 September ini ada lebih dari 100 patung lebah di Manchester sebagai bagian dari program Bee in the City. Lebah pekerja adalah bagian dari symbol Manchester sejak tahun 1842.

Wah.. An Nahl ya..

Hari Sabtu pagi kami meluncur ke Dunes, sebuah desa di perbatasan Scotland, 1.5 jam sebelum Edinburg. Kami memilih Green Hope Cottage untuk menikmati area pedesaan. Sebuah cottage di ujung desa, di bawah bukit berbatasan dengan hutan pinus dan di depannya mengalir sungai yang jernih dan sejuk.

MasyaaAllah… Alhamdulillah, terimakasih ya Allah atas nikmat penglihatan sehingga bisa memandang indahnya alam ciptaanMu, nikmat sehat sehingga bisa menikmati liburan, nikmat rizki sehingga bisa mengunjungi tempat yang disukai, nikmat pendengaran sehingga bisa mendengar gemricik air, nikmat akal sehingga bisa memaknai segala sesuatu dengan positif, nikmat ilmu sehingga bisa bermanfaat dan jutaan nikmat yang lain.
Lokasi ini mengingatkan pada kisah-kisah petualangan The Famous Five, jadi deh muncul ide berpetualang imajinatif ala Famous Five hahaha… Kisahnya ada di FB saya ya… Judulnya Misteri Biri-Biri Yang Tertukar hahaha… Emangnya cuma putri aja yang bisa tertukar? 😀 . Daaan lagi-lagi anak-anak senang sekali tinggal disini. Rupanya liburan di tempat yang unik lebih menarik daripada di kota.

  
OK sampai disini dulu ya cerita seri keduanya. InsyaaAllah dilanjutkan lagi di seri ketiga, Edinburg, York and Cambrige

Dealing With Sibling Rivalry

Bertengkar dengan saudara itu biasaaa…
Ah nanti kalau gede juga akur sendiri…..
Duh pussiiiing deh anakku berantem melulu…

Dikasih adek lagi saja, kalau jumlahnya ganjil kan jadi akur…

Anakku sekarang ngompol lagi sejak punya adek..

Si kakak itu kok aneh ya, adeknya ngga ngapa-ngapain dipukul..

Duh anakku yang tengah suka caper kalau ada tamu, ada saja kelakuanya…

Anakku yang kecil semena-mena pada kakaknya suka banting barang kakaknya

Begitulah kurang lebih keluhan dan komentar sebagian besar orang terhadap permasalahan pengasuhan akibat dari Sibling Rivalry.

Perdebatan dan pertengkaran antar saudara memang bisa menjadi salah satu cara belajar. Pertengkaran antar saudara yang bersifat permukaan, misalnya, beda pendapat atau selera atas sesuatu hal adalah pertengkaran yang normal. Pertengkaran yang bisa dijadikan ajang belajar menyelesaikan konflik dan perbedaan. Pertengkaran seperti ini biasanya ringan, berlangsung cepat, jarang terjadi dan mudah reda, hampir tidak ada saudara yang tidak pernah sekalipun bertengkar seumur hidup. Biasanya muncul sebagai akibat dari kondisi insidental.

Perdebatan dan pertengkaran antar saudara yang  berlangsung terus menerus, dengan berbagai sebab, sebagai akibat dari rasa cemburu atau merasa diperlakukan tidak adil, adalah permasalahan pengasuhan yang perlu diselesaikan. Dari berbagai penelitian yang dilakukan sejak tahun 1994 hingga 2014 di US,  banyak kasus sibling rivalry yang berubah bentuk menjadi sibling abuse baik secara fisik, psikis maupun seksual. Berawal dari sibling rivalry juga muncul berbagai gangguan psikologis seperti trauma, depresi, gangguan kecemasan, rasa rendah diri, rasa superior dalam pergaulan, suka mengambil milik orang, kebiasaan mengumpat dan lain-lain.

Sebagian kasus sibling rivalry tidak mewujud dalam bentuk pertengkaran, terutama pada type pengasuhan otoriter, tetapi mengakar menjadi persaingan internal, love-hate relationship yang tidak terselesaikan atau kasus-kasus kemunduran perkembangan, seperti kembali ngompol, menghisap jempol, cadel dan perilaku-perilaku lain dengan intensi menarik perhatian.

Rasa cemburu yang menghasilkan persaingan baik tampak maupun tidak,  ada yang bermula sejak sebelum kelahiran anak berikutnya, ada yang merupakan efek dari pengasuhan dan sikap orang tua yang dianggap tidak adil selama proses tumbuh kembang anak. Kecemburuan tidak selalu terjadi pada sang kakak tetapi juga pada adik,

“Ah… aneh dong, sama saudara kok cemburu, harusnya kan sayang, gimana sihh…” kurang lebih kalimat itu barangkali yang muncul di pikiran orang dewasa.

Waduh, begini deh… anak-anak belum paham konsep bersaudara, mereka bukan orang dewasa yang dikecilkan, konsep bersaudara meteka fahami dari proses belajar. Bayangkan saja,  jika anda sedang cinta-cintanya dengan seseorang, sedang menikmati proses interaksi yang membahagiakan, menjadi the one and only yang mendapat curahan perhatian, tiba-tiba pasangan anda itu tanpa permisi menikah lagi dan membawa ‘pesaing’ anda itu ke rumah anda dengan pelukan mesra, ..

How do you feel? Sad? So, why you didn’t try to understand their feeling?  (bagi yang pernah menonton video anak saya menjelaskan tentang handling bullies, membacanya dengan nada seperti itu ya.. :D)

So.. yuk, serius dalam menangani kondisi sibling rivalry…

Berikut ini adalah hal-hal  yang bisa dilakukan oleh orang tua untuk mencegah terjadinya Harmful Sibling Rivalry :

  1. Persiapkan anak menerima anggota baru dalam keluarga. Idealnya saat merencanakan kehamilan berikutnya, kalaupun sudah terlanjur ya lakukan saat kehamilan.
    • Ceritakan situasi interaksi yang mungkin terjadi. Jangan PHP dengan mengatakan punya adik pasti menyenangkan, bisa selalu bermain, saling menyayangi pokoknya asyik. Ceritakan secara terbuka dan seimbang keasyikan dan tantangannya bahwa bayi berbeda dengan toddler,  seperti misalnya : bayi perlu menyusu dan jika menyusu tentu perlu dipegangi bunda, apa peran dia nanti saat adik menyusu. Memegang adik bukan berarti tidak sayang pada kakak dan kakak bisa juga minta dipeluk setelah selesai menyusui. Anak usia 1-2 tahun mungkin suka menarik barang karena ingin tahu, pengaturan jadwal tidur dengan kakak jika kakak masih tidur dengan ortu dll. Lakukan role playing, kakak menjadi adik atau ayah-ibu menjadi adik. Anda punya waktu 7-9 bulan untuk bermain peran, bayangkan berapa banyak scene peran yang bisa dimainkan bukan? Mainkan dengan ceria.
    • Libatkan kakak dalam persiapan kelahiran adik seperti memilih barang, bahkan memilih nama.
    • Ceritakan proses tumbuh kembangnya, seperti menunjukkan hasil USG
    • Tidak bersikap berlebihan, tidak perlu excited berlebihan untuk menyambut adik dan tidak perlu menumpahkan kasih sayang berlebihan ke kakak karena takut nanti tidak bisa bersikap adil. Biasakan memiliki sikap tenang, tranquil, sakinah.
  2. Siapkan waktu “Aku hanya untukmu” setelah kelahiran adik
    • Melahirkan memang proses yang melelahkan apalagi memiliki bayi, tetapi meluangkan waktu minimal 30 menit untuk ayah dan ibu menjadi milik kakak sepenuhnya, bergantian minimal 1 x sehari setiap hari sangat penting. Dalam 30 menit itu jadilah milik kakak sepenuhnya, tidak sambil melakukan hal lain misalnya sambil mengemudi, sambil pegang hp, sambil menyusui dan sambil-sambil lainnya. 30 menit yang insyaaAllah akan menjadikan anak-anak anda terjaga fitrah baiknya hingga dewasa.
    • Bagaimana kalau kakaknya 4? Lakukan bergantian minimal 2 hari sekali. 1 jam sehari istimewa untuk tiap 2 anak tidak banyak kan? Jika 1 jam pun tidak mampu, jangan-jangan kita tidak sungguh-sungguh menjalankan assignment Allah dengan amanah. Kerjasama suami istri sangat penting,  terutama peran ayah. Bukankah kelak anak-anak ini akan dipanggil bersama dengan nama ayahnya? Wah.. suami saya tidak mau, hmm… mungkin perlu sering-sering membaca pentingnya peran ayah di kitab suci masing-masing. Di Al Qur’an paling tidak ada 14 ayat yang menunjukkan pentingnya peran ayah. Atau mendengarkan sessi peran Ayah dari Pak Sutedja  dan Pak Krisnawan di kelas Enlightening Parenting 🙂
  3. Tidak membebani kakak dengan tugas menjaga adik melebihi kemampuannya. Rentang perhatian anak dibawah 2 tahun hanya 5-10 menit dan dibawah 7 tahun hanyalah 20-30 menit, dan semakin meningkat hingga sekitar 45 menit di usia baligh. Meminta anak dibawa 7 tahun menjaga adik sementara anda menyelesaikan tumpukan setrikaan hanya akan menghasilkan rasa frustrasi pada anak.
  4. Menjadi detektif kebaikan. Seringlah memuji interaksi kakak dan adek meskipun hanya sekedar saling tersenyum atau duduk bersama dengan pujian efektif yaitu memuji perilakunya, bukan orangnya.
  5. Tidak membanding-bandingkan. DON’T COMPARE. Sampai saya tulis dengan huruf besar artinya ini pentiiing sekali
    • “Wah adek sudah bisa begini ya, kakak dulu belum bisa lho..  Coba deh kayak adek.. ” atau sebaliknya “Adek kok ngga seperti kakak, dulu kakak itu…”
    • Jika terdapat perbedaan pencapaian antara adik dan kakak, evaluasi diri sendiri, apa yang kita lakukan berbeda sebagai orang tua dan kondisi bawaan yang berbeda pada anak seperti kondisi mata, kekuatan otot, perkembangan syaraf dan lain-lain
    • Tidak ada orang tua yang membesarkan anak dengan cara yang persis sama. Kondisi ekonomi, kematangan emosi, interaksi kejadian-kejadian dalam kehidupan yang berbeda sejak kehamilan dan saat anak bertumbuh memberikan stimulus yang berbeda meskipun orang tuanya sama.
    • Kembangkan budaya kolaborasi dalam keluarga, bukan budaya kompetisi
    • Edukasi juga orang-orang di sekitar anda agar mempunyai pemahaman yang sama
  6. Jadilah mediator bukan wasit. Ketika terjadi pertengkaran, tugas anda bukan menentukan siapa yang benar siapa yang salah. Tetapi apa yang perlu diperbaiki dari masing-masing pihak. Mungkin cara adik meminta perlu dilatih lagi begitu juga cara kakak merespon ketika adik meminta dengan cara yang tidak menyenangkan. Sepakati aturan dan latih dengan briefing dan role playing. Bagaimana melakukan briefing dan role playing yang benar bisa dibaca di buku Enlightening Parenting. Tidak boleh menyuruh salah satu pihak “mengalah” . Siapapun yang melanggar kesepakatan harus disebutkan. Kakak melanggar kesepakatan yang A, adik melanggar yang B. Pertengkaran hampir tidak mungkin hanya karena pelanggaran dari salah 1 pihak saja.
  7. Jangan memaksa anak untuk berbagi maupun minta maaf. Jika sebuah benda ketika anda berikan kepada salah satu anak dan akadnya adalah miliknya, maka dia berhak untuk tidak berbagi. Sampaikan kepada anak yang lain ini milik si A dan minta ijin untuk menggunakannya. si A berhak menentukan kapan dia akan berbagi atau tidak. Jika ada anak yang usianya masih dibawah 3 tahun, buat aturan, jika barang itu penting, maka A harus menyimpannya di tempat yang tidak bisa dijangkau oleh adiknya yang berusia dibawah 3 th. Jika dia sembarangan meletakkan dan terambil oleh adiknya, maka adalah kesalahannya sendiri. Bagaimana jika semua dibawah 3 tahun? Maka tidak ada kepemilikan, siapa yang duluan pegang yang berikutnya ingin harus minta ijin. Jika terlihat tanda-tanda salah satu anak akan melakukan serangan segera ambil dan alihkan perhatian. Repot? Ya jelas… Oleh karena itulah mengatur jarak kelahiran itu penting. Jangan memaksa anak minta maaf saat masih ada sisa emosi. Tenangkan dulu. Review. Jeda waktu baru minta maaf
  8. Perhatikan cara anda berkomunikasi dengan pasangan. Jika komunikasi anda dengan pasangan sering bernada tinggi, nyolot, berdebat, saling meledek atau mengkritik, anak akan melakukan hal yang kurang lebih sama kepada saudaranya. Anak adalah peniru ulung. Komunikasi yang santun dan saling menghormati dengan pasangan juga akan ditiru anak sehingga menjadi pola dalam keluarga.
  9. Selalu do’akan kebaikan untuk mereka dengan penuh rasa cinta

Lalu bagaimana jika sudah terlanjur? Pertengkaran, kemunduran perkembangan dan tanda-tanda lain sudah terjadi.

Yang pertama dan utama adalah, mengakui kesalahan dan kekurangan diri lalu meminta maaf kepada anak atas kekeliruan anda selama ini. Meminta maaf tanpa tapi. Meminta maaf dengan segenap ketulusan hati. Termasuk meminta ampunan dari Pemilik Diri dan buah hati. Lalu segera lakukan poin 2 sampai 7 di atas secara konsisten dan kongruen. Lalu perhatikan hasilnya dalam 2-3 bulan, InsyaaAllah anda akan terkejut, betapa luar biasanya fitrah anak-anak kita.

Sibling without Rivalry is Sibling with Harmony..