Menjelajah United Kingdom, Merangkai Wisdom – London

Sesuai dengan janji saya di salah satu status media sosial, ini adalah seri pertama dari beberapa tulisan rangkaian kisah Menjelajah United Kingdom, mulai dari London menjelajah ke utara yaitu Manchester dan Edinburg, hingga kembali lagi ke selatan melalui York dan Cambridge.

So, mari kita mulai dari London…

Hari pertama menjelajah UK, kami mendarat di Heathrow Airport jam 3 sore waktu setempat. Sebagai bandara lama di tengah kota, tentu kita tidak bisa membandingkan dengan bandara-bandara baru dunia atau bahkan dengan terminal 3 Soekarno Hatta sekalipun. Sederhana, decent tepatnya, adalah kata yang cocok untuk mewakili situasi Heathrow.  Dengan taxi online kami menuju apartment di kawasan Stockwell. Kami memilih apartment 2 kamar lengkap dengan kitchen amenities untuk memudahkan menyiapkan makanan sendiri sehingga terjaga kehalalannya. Alhamdulillah, penampakan asli apartment ini persis sama dengan iklannya, bahkan kelengkapapnya more that we expected. Cuaca di musim panas ini cukup ektrim yaitu mencecah 33°C. Dan seperti umumnya rumah tinggal di UK ini mereka tidak punya pendingin udara. Sumuuk memang kalau siang. Suhu sepanas ini baru pertama kalinya sejak beberapa tahun yang lalu. Di malam hari suhu berubah menjadi 19-22°C. Tetapi ternyata suhu panas ini tidak berlangsung lama, cukup 2 hari saja. Di hari ketiga dan seterusnya, suhu di siang hari maksimal hanya 26°C, suhu yang nyaman untuk kami keluarga tropis ini 🙂

Setelah istirahat sebentar kami jalan-jalan dulu ke London Eye di pinggir Thames River, sengaja langsung jalan supaya tidak tidur terlalu awal sehingga tidak terpengaruh jet lag. Saya pribadi sih alhamdulillah selama ini kemana-mana tidak pernah jet lag, ngantuk otomatis jika hari gelap dan nyala saat matahari terang benderang. Entag kalau nanti berada di kawasan yang gelapnya sangat sedikit. Di area ini banyak hal menarik yang bisa dilihat, ada the London Dungeon, The Shrek Adventure, Sea Life Adventure, Big Ben, Dinner on Cruise dll. Jalan kaki sore hari di area ini lumayan menyenangkan, hanya saja saya agak terganggu dengan langkanya tempat sampah, sehingga kawasan ini terlihat agak kumuh. Juga banyak digelar three cup trick alias judi pakai 3 gelas yang terasa banget aroma penipuannya. Hare geneee… masih main beginian maaass…. kerja yang lain napa.

Sama seperti di Jerman, disini juga banyak becak sepeda alias Cycling Rickshaw, tapi ngga usah nyoba deh, mihil. Kecuali ingin ngerasain naik becak yang nggenjot bule 😀 , tapi bulenya kebanyakan dari eropa timur. Demikian pula dengan tukang-tukang bangunan disini banyak yang dari eropa timur. Duduk-duduk di pinggir Westminster Bridge sambil memandang Big Ben yang sedang direnovasi lengkap dengan red telephone box, red bus dan black taxi memang jadi terasa banget London-nya, hahaha ya iyalah memang di London. Orang-orang disini terbiasa saling menyapa, suka sekali dengan kata lovely dan siapa-siapa  dipanggil darling alias dadar guling hehehe…

Selesai jalan-jalan kami mampir dulu ke Tesco sebelum pulang, dan tadaaa…. Buah-buahaan maaaak, murah bingiiit. Blackberries sekotak, Cherry mateng-mateng masak pu’un cuma £2.  Aduh kebiasaan lihat di Kuala Lumpur dan Jakarta meheel. Serasa panen di kebun paman, saya borong dong buah-buahan, senangnya serasa lebaran (ngga gitu banget keles.. 😀 ) Alhamdulillah… Saya amati bahan makanan mentah disini cukup murah, seperti salmon, ayam, udang, dll, tapiiii kalau sudah matang alias di restaurant atau warunglah, jauh berlipat harganya. Mungkin profesi chef disini mahal ya…

Sambil menikmati pemandangan kota London dari atas London Eye… insight hari ini adalah :

Pandangan yang luas menyediakan lebih banyak pilihan makna terhadap sebuah peristiwa. Tinggal memilih makna apa yang paling memberdayakan dan menghasilkan state terbaik

Meskipun London eye itu sebetulnya nggak tinggi-tinggi amat. tetapi mungkin karena memberi banyak kenangan indah maka demikian ternama. Manusia juga begitu, mungkin kompetensinya tidak hebat-hebat amat, tetapi dirindukan karena memberi banyak kebaikan.

thumb_IMG_4566_1024thumb_IMG_4563_1024thumb_IMG_4559_1024thumb_IMG_4555_1024

 

Nah… bagian yang paling asyik adalah, makan siang dengan mas Raka Besar, putra dari sahabat kami di Saudi, Pakde Latief dan Bude Aeni. Duh udah perjaka, ganteng pula, kami ketawa-ketawa seru banget cerita kesana kemari. Tidak seperti sudah berpisah lama. Mengapa kami memanggilnya Mas Raka Besar? Karena dulu Raka kami masih kecil, jadi untuk membedakan dipanggil Raka Besar dan Raka Kecil. Sekarang sudah sama-sama besaaar.
Hari Kedua ini ditutup dengan mengarungi sungai Thames dengan kapal.  Oiya, bagi yang doyan jalan-jalan dan kuat berpindah-pindah lokasi, membeli London Pass akan menghemat lumayan banyak, karena dengan biaya  kurang lebih £37 sehari per orang, bisa digunakan untuk kurang lebih 70 lokasi wisata, tetapi kalau model jalan-jalannya seperti kami, santai-santai berhadiah, tidak terlalu menguntungkan, karena kami hanya mengunjungi 2-3 tempat sehari, itupun tergantung cuaca. Kalau hujan kami santai-santai saja di rumah. Meskipun Summer, karena cuaca sering berubah, siap-siap saja jaket yang tidak terlalu tebal dan jas hujan disposable.

Suhu yang hangat dengan sinar matahari yang cerah cukup langka terjadi, oleh karena itu penduduk kota London suka sekali duduk-duduk di taman kota untuk piknik atau berjemur, sehingga taman kota penuuuh.  Suhu yang hangat dan matahari yang cerah begitu disyukuri, lalu bagaimana dengan kita yang Allah limpahi dengan sinar matahari berlimpah?

Maka, wisdom yang diperoleh hari ini salah satunya adalah :

Sesuatu yang dianggap biasa di suatu tempat bisa jadi tidak biasa di tempat lain. Seperti juga setiap orang memiliki kebutuhan yang berbeda-beda. Ada orang yang perluu sekali disayang-sayang ada yang tidak. Ada yang perluu banget rencana yang pasti, ada yang merasa cukup dengan mengalir saja. Nah, perbedaan itu bisa saja ada dalam interaksi kita dengan orang-orang yang kita cintai. Maka penting untuk memahami kebutuhan pasangan kita dan orang-orang yang kita sayangi. Maka kita punya pilihan, menganggap orang yang kita sayangi itu lebay hanya karena kebutuhannya berbeda atau being grateful terhadap apa yang bagi kita sudah biasa, apalagi jika kita bisa memberi sebaik-baiknya.

 

Hari ketiga, kami memuaskan Rangga, satu-satunya penggemar bola yang ada di rumah kami dulu hehehe. Pagi-pagi keluyuran di Emirate Stadium yang menjadi markas Arsenal. Tour tuk wak gak keliling stadium hahaha.. keren sih memang, meski saya ya baru denger yang namanya Mesut Ozil ya disitu itu 😀 .Pulang dari Stadium mampir dulu ke National Gallery nengokin lukisannya mas Van Gogh.

Hari ke 4 rencananya mau ke Buckingham Palace pagi-pagi, tapi ternyata hujan. Kayaknya lebih asyik masak-masakan di rumah lalu selimutan. Siangnya kami lanjut ke Warner Bros – Harry Potter Studio. Disini kami melihat bagaimana sebuah karakter kinerja yang tinggi selama 10 tahun menghasilkan mahakarya sinematografi.

Selama dua hari ini kami belajar tentang kesungguhan dalam amal perbuatan. Ini baru urusan dunia saja, demikian detail sebuah karya disuguhkan, dari perencanaannya, desain, pelaksanaan, evaluasi, continous improvement masyaaAllah. Lalu bagaimana dengan kita, yang urusan dunianya juga menjadi bagian dari urusan akhiratnya? Fagfirlana…

Hari ke 5 kami mengganti perjalanan ke Buckingham yang kemarin tertunda. Sebelumnya mampir ke Imperial College dan Science Museum yang lokasinya berdekatan. Menghirup-hirup aroma Imperial College yang dulu ditolak suami saat sudah diterima melalui jalur Chevening Scholarship karena tidak ingin meninggalkan anak yang waktu itu masih kecil 🙂 .  Siapa tahu nanti rejekinya Raka atau Rangga ya kan? Aamiin.

State Rooms of Buckingham memang tidak buka setiap hari, hanya kurang lebih 10 minggu dalam 1 tahun dan mostly di musim panas. Mumpung buka, kesempatan kami mampir wonten Keratonipun Ratu Engres, sae pundi kalian Keraton Ngayogyakarto … Tapi yang namanya cinta kota kelahiran, ya.. gimana ya.. milih keraton Jogja ah…hahahaa… Kanjeng Ratu sebetulnya sudah jarang tinggal di Buckingham, hanya di hari-hari tertentu saja. Arsitektur dan interiornya memang MasyaaAllah. Karena selama tour dilarang mengambil gambar, maka silahkan yang ingin tahu isinya, searching saja dengan kata kunci State Rooms Buckingham. Foto-foto blue room, white room, prince patron, dll, ada banyak di internet. Yang menarik bagi saya adalah mendengar celotehan pengunjung anak-anak, remaja wanita dan beberapa wanita dewasa yang terus-terusan berkata “Someday I will be a Princess”. Beberapa diantaranya bahkan mengenakan tiara dan setiap melihat foto Queen Elizabeth akan menyapa “Queen”, sambil menunduk. Senang dan kagum pada keberanian mereka, tetapi ada sedikit rasa miris juga hmm… jangan-jangan mereka ini sungguh-sungguh ingin menjadi princess dan berharap dinikahi oleh salah satu prince? hmm.. barangkali karena terlalu sering kisah-kisah dongeng yang dibacakan diakhiri dengan “and they lived happily ever after” sehingga kebahagian itu ditentukan oleh seorang Pangeran. Cinderella syndrom kah? Wallahua’lam

Hari ke 6 kami ikut tour ke Winsor, Bath dan Stonehenge. Kami memilih Golden Tour untuk perjalanan ke tiga tempat di luar kota London ini. Recommended, profesional, tepat waktu, tour guide-nya juga seru dan lucu, sepanjang jalan kami ngikik-ngikik dengan joke-joke nya yang seru.  Dari ketiga tempat tersebut, saya terinspirasi sekali dengan Bath. Tentang bagaimana sebuah situs yang sudah hampir punah ini dilestarikan kembali dengan menggabungkan bangunan lama dengan bangunan baru dan kegiatan masa lalu di area itu dihidupkan kembali dengan 3D projector. Wuih.. saya sedang berpikir bagaimana jika situs-situs kerajaan kuno di Indonesia dibuat seperti ini, sehingga generasi-genarasi ke depan bisa mengenal ketinggian budaya kita sejak jaman dahulu. Indigenous cultures and technology. Dua lokasi yang lain bisa dilihat di internet saja. Yang pasti saya lebih suka Stonehenge KW yang di Kaliurang, biar KW tapi asri hahaha…

Selama di London kami menggunakan sarana transportasi umum saja, kadang  Uber, kadang underground train, kadang bus, dan lebih banyak jalan kaki. Dalam 1 hari kami bisa jalan kaki 4-7 km. Untuk menggunakan transportasi umum pakai kartu Oyster saja. Sama seperti touch n go di Malaysia atau kartu Flazz, Brizzi dan sejenisnya kalau di Indonesia.

Penjelajahan London ditutup dengan mampir sebentar ke Bicester Village dalam perjalanan ke Manchester. Kali ini kami sewa mobil, supaya mudah dan nyaman. Bagi yang hobi belanja, mungkin seharian ngga cukup untuk mengelilingi Bicester Village.  😀 Menurut saya, koleksi yang di Johor Premium Outlet nggak kalah lengkap, cuma di Bicester ini harganya ngga cuma miring, tapi doyong banget. Kami sebentar saja di sini supaya tidak terlalu malam ketika sampai di Manchester. Wisdom apa ya yang nanti kami temukan di sana? InsyaaAllah nanti disambung lagi..

Note :Pembelajaran yang lebih real time,  saya posting di instagram @okinaf dan FB

 

One thought on “Menjelajah United Kingdom, Merangkai Wisdom – London

  1. MasyaAllah pas bingits mba Okina, aq dan suami lg planning UK trip akhir tahun insyaAllah. Seneng bgt baca cerita dan hasil renungan nya jzkk!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s