Mengubah (Kebiasaan) Itu Mudah

Banyak orang mengeluh kesulitan mengubah kebiasaan dalam hidupnya. Padahal…,setiap kebiasaan bermula dari langkah pertama, yang kemudian dilakukan berulang-ulang.
Lalu bagaimana dong cara mengubahnya atau me-reset kebiasaan tersebut?
Mudah saja, yaitu melakukan langkah pertama kebiasaan baru yang diinginkan dan melakukannya berulang-ulang. Simpel kan…?
Hiks.. tapiii kaaan.. nggak sesimple itu kenyataannya.
Nah ini penjelasannya bagaimana sebuah proses belajar terjadi.
Ketika kita memulai melakukan sesuatu hal baru, terjadilah proses pengiriman pesan dari satu neuron ke neuron lain melalui sebuah celah yang disebut sinaps (synapse). Semakin sering kita lakukan, sambungan akan semakin kuat “jembatan” sinaps antar neuron di otak kita sehingga semakin lancar dan piawai kita dalam melakukannya. Meskipun celah ini amat sangat kecil sekali, namun tetap diperlukan upaya dari sambungan listrik di otak kita untuk menyeberanginya.
Kabar baiknya, proses penyambungan ini juga terjadi saat kita membayangkan melakukannya. Semakin tepat membayangkannya semakin tepat pula sambungan sinaps yang terjadi.
Secara umum proses belajar dengan membayangkan setepat mungkin ini disebut visualisasi. Sebuah teknik mempelajari hal baru yang sangat populer melalui video-video Rebecca Owen seorang atlit gymnastic yang bisa ditonton melalui youtube.
Tidak heran kan, kalau ada orang yang putus cinta seringkali gagal move on karena terus-menerus membayangkan masa-masa indah dengan sang mantan :D. Sambungan sinapsnya justru semakin kuat, semakin melow pula akibatnya. Semakin berusaha melupakan justru visualisasinya semakin muncul. Sama seperti kalau saya mengatakan kepada anda, “Jangan membayangkan mobil warna merah… eh jangaaan.. udah dibilang juga jangaaan” 😀 😀
Oleh karena itu, sering-seringlah mengulang-ulang kebiasaan baru ini baik dilakukan secara langsung maupun di dalam pikiran.
Kabar baik yang kedua adalah, semakin kita yakin, semakin cepat pula jembatan ini menguat. Robert M. Ellis dalam bukunya Middle Way Philosophy bahwa pemaknaan dan keyakinan menguatkan koneksi antar neural dengan mereferensikan berbagai riset di dalamnya.
Jadi, jika ingin mengubah kebiasaan dengan cepat, lakukan 4 hal ini. Lakukan langkah pertama, visualisasikan, yakini dan ulangi
Siap?

catatan : video courtesy of Youtube

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s