Mengajarkan Anak Mengelola Keuangan

Kebetulan pagi tadi saya mendapat pertanyaan dari alumni tentang kapan mengajarkan anak mengelola uang. Karena sudah typing cukup panjang di group, saya pikir lumayan juga bisa jadi artikel.
Seringkali orang tua rancu antara mengajarkan mengelola keuangan dan mengajarkan hidup sederhana. Dua hal yang berkaitan memang, tetapi sebetulnya strategi mengajarkannya berbeda.
Kadang-kadang anak diberi uang untuk ditabung atau disuruh sedekah, malahan ada sekolah yang menganjurkan infak harian. Maksudnya mau mengajarkan hidup hemat dan ikhlas dalam sedekah. Padahal mari kita cermati dulu, akadnya dengan anak bagaimana?
“Nak, ini uang buat ditabung ya” , “Nak ini uang untuk sedekah”. Lho ini mengajarkan anak hidup hemat dan ikhlas bersedekah atau sekedar mengajarkan anak menuruti perintah?
Padahal itu yang siapa? Uang anak atau uang ortu? Yang nabung siapa yang sedekah siapa? Bukankah itu berarti anak menabung uang ortunya dan sedekah dari yang bukan miliknya? Lalu dimana letak penghematannya? Darimana muncul rasa ikhlasnya?

MENGAJARKAN HIDUP SESUAI KEBUTUHAN

Jika ingin mengajarkan anak tentang kesederhanaan, ajarkan bukan tentang nominal uang, tetapi bagaimana membedakan kebutuhan dan keinginan. Belajar hidup sederhana artinya anak tahu apa yang dibutuhkan bukan sekedar diinginkan, kriterianya apa, dibeli atau dibuat sendiri, jika perlu membeli sesuaikan antara kriteria dan harga.
Apabila hal yang diminta hanya sekedar keinginan apakah boleh? Tergantung value keluarga anda masing-masing, seberapa jauh sebuah keinginan dituruti dan pada situasi seperti apa. Lagi-lagi, sangat penting bagi sebuah keluarga memiliki values yang jelas dan disepakati. Sebagai contoh di rumah kami, saya tidak bisa sembarangan mengganti laptop. Anak pertama yang mempunyai pengetahuan tentang komputer akan membantu saya menganalisa, apa kriteria yang saya perlukan, apakah perlu beli atau bisa upgrade. Jika membeli apa saja merk yang sesuai. Sesuai kebutuhan tidak selalu murah.

JAJAN, PINTU TERBUKANYA KESALAHAN PENGATURAN KEUANGAN

Anak sebaiknya tidak dibiasakan jajan cemilan. Jajan bukanlah kegiatan harian. Jajan hanya dilakukan di waktu-waktu tertentu yang disepakati misalnya saat nonton di cinema, dalam perjalanan jauh, ada acara khusus dan lain-lain. Disamping sangat bermanfaat untuk membudayakan makan makanan sehat, juga tidak membiasakan anak mengumbar keinginan.

PENGATURAN KEUANGAN

  1. Anak mulai diajarkan tentang uang sebaiknya mendekati usia 10 tahun, yaitu usia dimana anak sudah harus paham tentang kewajiban, konsekuensi, berpikir prediktif dan pengambilan keputusan yang cukup matang (tidak heran mengapa 10 tahun anak boleh diperingatkan dengan keras jika masih menolak sholat meski sudah diajarkan dengan 5000 cara. Silahkan rujuk artikel tentang mengajarkan sholat dengan 5000 cara disini)
  2. Pelajaran tentang uang dimulai dengan pelajaran membuat anggaran atau budget tentang kebutuhannya, bisa harian atau mingguan terlebih dahulu.
  3. Uang diberikan sesuai budget yg diajukan dan dilaporkan setelah periode selesai. Proses pelaporan dan pertanggungjawaban ini sangaaaat penting membangun sikap jujur, amanah, dan memberantas mental korupsi sejak dini.
  4. Jika ternyata kurang, lakukan review dimana letak kekurangannya. Salah anggaran atau keliru dalam pengeluaran. Tidak apa-apa mengajarkan berulang-ulang. Sangat jarang kan manusia di dunia ini yang sekali belajar langsung piawai. Tidak usah mencela apalagi ngomel.
  5. Jika surplus atau sisa karena menghemat (bukan salah budgeting) maka sisanya dikembalikan dulu. Lalu kemudian sisa tersebut boleh diberikan kembali dan diambil sebagai hak milik anak. Nah, mulailah mengajarkan konsep menabung, dan yang ditabung betul-betul milik anak. Sumbernya benar, akadnya benar.
  6. Setelah lancar menyusun budget, spending dengan benar dan melaporkan dengan baik, strategi bisa diubah. Jika awalnya yang diserahkan sebagai hak hanya sisanya, sekarang boleh diserahkan sebagai hak sejak diberikan di depan. Boleh dilebihkan dari budget dan anak boleh menabung sebelum spending (bukan sekedar sisa, tetapi tabungan yang direncanakan) dan mulai bersedekah, boleh dari sisa setelah kebutuhan dasarnya terpenuhi, boleh disisihkan sejak awal. Dengan demikian anak belajar konsep yang benar dengan cara yang benar.
  7. Sedekah tidak harus berbentuk uang. Jika ingin mengajarkan anak bersedekah sejak dini ajarkan memberi senyuman, membagi mainan yang sudah diberikan kepadanya, membacakan cerita anak yang sakit di RS, mengangkat jemuran tetangga. Sedekah dengan sesuatu yang dimilikinya (secara hukum dunia karena dalam hukum akhirat tidak ada satupun yang kita miliki) Sehingga terasa upaya pelepasan hak dan keikhlasan melakukannya
  8. Di usia  menjelang baligh atau 12 tahun, anak sudah belajar untuk earn a living yaitu mempunyai penghasilan. Tidak harus tetap, tetapi dia tahu bagaimana menciptakan penghasilan. Ajak anak membuat anggaran bisnis, berikan modal atau kerjakan bersama-sama, misalnya salah satu alumni kami membuat pempek  dan pisang goreng di akhir minggu, lalu anaknya berjualan keliling kompleks. Bisa memberkan les. Banyak sekali alternatif yang bisa dieksplore. Ketika anak sudah ada penghasilan sendiri, tekankan tentang konsep sedekah dan keutamaannya.
  9. Konsep sedekah juga  diajarkan ketika anak dapat uang seasonal seperti angpao, uang lebaran, dan lain-lain

Dalam beberapa kasus, saya menemukan orang dewasa yang suka mengambil barang-barang yang bukan miliknya lalu diberikan kepada orang lain lagi (mungkin mengadaptasi kisah Robin Hoods :D), dan jika ditegur jawabannya “Ah dia udah ngga pakai kok, kan bagus aku membantunya sedekah”. Padahal saat memberikan tidak memberitahukan yang diberi itu milik siapa. Ada juga orang yang selalu menganggap sisa budget adalah miliknya atau keuntungannya, karena kebiasaan dari kecil. Seolah tidak memahami bahwa itu adalah korupsi. Ada lagi kasus orang yang sangat sulit membuat laporan keuangan meskipun sangat sederhana.

Jangan pernah mengajarkan pada anak bahwa mencari uang itu sulit, ajarkan kepada mereka bahwa rejeki Allah itu luas, dan kelak kita harus mempertanggungjawabkan, bagaimana cara kita mendapatkannya dan bagaimana kita mengeluarkannya.

Semoga Bermanfaat

Mengubah (Kebiasaan) Itu Mudah

Banyak orang mengeluh kesulitan mengubah kebiasaan dalam hidupnya. Padahal…,setiap kebiasaan bermula dari langkah pertama, yang kemudian dilakukan berulang-ulang.
Lalu bagaimana dong cara mengubahnya atau me-reset kebiasaan tersebut?
Mudah saja, yaitu melakukan langkah pertama kebiasaan baru yang diinginkan dan melakukannya berulang-ulang. Simpel kan…?
Hiks.. tapiii kaaan.. nggak sesimple itu kenyataannya.
Nah ini penjelasannya bagaimana sebuah proses belajar terjadi.
Ketika kita memulai melakukan sesuatu hal baru, terjadilah proses pengiriman pesan dari satu neuron ke neuron lain melalui sebuah celah yang disebut sinaps (synapse). Semakin sering kita lakukan, sambungan akan semakin kuat “jembatan” sinaps antar neuron di otak kita sehingga semakin lancar dan piawai kita dalam melakukannya. Meskipun celah ini amat sangat kecil sekali, namun tetap diperlukan upaya dari sambungan listrik di otak kita untuk menyeberanginya.
Kabar baiknya, proses penyambungan ini juga terjadi saat kita membayangkan melakukannya. Semakin tepat membayangkannya semakin tepat pula sambungan sinaps yang terjadi.
Secara umum proses belajar dengan membayangkan setepat mungkin ini disebut visualisasi. Sebuah teknik mempelajari hal baru yang sangat populer melalui video-video Rebecca Owen seorang atlit gymnastic yang bisa ditonton melalui youtube.
Tidak heran kan, kalau ada orang yang putus cinta seringkali gagal move on karena terus-menerus membayangkan masa-masa indah dengan sang mantan :D. Sambungan sinapsnya justru semakin kuat, semakin melow pula akibatnya. Semakin berusaha melupakan justru visualisasinya semakin muncul. Sama seperti kalau saya mengatakan kepada anda, “Jangan membayangkan mobil warna merah… eh jangaaan.. udah dibilang juga jangaaan” 😀 😀
Oleh karena itu, sering-seringlah mengulang-ulang kebiasaan baru ini baik dilakukan secara langsung maupun di dalam pikiran.
Kabar baik yang kedua adalah, semakin kita yakin, semakin cepat pula jembatan ini menguat. Robert M. Ellis dalam bukunya Middle Way Philosophy bahwa pemaknaan dan keyakinan menguatkan koneksi antar neural dengan mereferensikan berbagai riset di dalamnya.
Jadi, jika ingin mengubah kebiasaan dengan cepat, lakukan 4 hal ini. Lakukan langkah pertama, visualisasikan, yakini dan ulangi
Siap?

catatan : video courtesy of Youtube

4 Resep Anti Kesal, Kecewa Dan Baper

Apa sih yang menyebabkan seseorang kesal dan kecewa?

Mengharapkan hal di LUAR dirinya berubah seperti yang ia inginkan, tapi tidak kesampaian. Yes?

Ingin anak berubah..

Ingin pasangan berubah..

Ingin anak buah berubah..

Ingin masyarakat berubah..

Ingin pemerintah berubah..

Ingin dunia berubah..
Ingin, tapi ngga action, kalaupun action, actionnya cuma itu-itu saja, lalu frustrasi. Yes?
Terus gimana dong?

Memangnya ngga boleh menginginkan perubahan?

Memangnya saya ngga boleh kesal melihat kemunkaran?

Memangnya.. memangnya…
Tentu boleh.. tapi ada strateginya
1. Tegakkan aturan dan buat kesepakatan lalu konsisten menjalankannya. Ini berlaku di area dimana kita punya wewenang membuat aturan. Inilah untungnya jadi pemimpin, paling tidak untuk diri sendiri dan keluarga kita. Demikian juga saat menjadi  kalau  pemimpin di tempat kerja dan masyarakat. Apalagi kalau bisa jadi pemimpin di area yang lebih luas yang mempengaruhi hajat hidup orang banyak.
2. Menjadi teladan perilaku yang anda inginkan untuk menginspirasi dan menjadi teladan. Alhamdulillah kalau ada yang ikut, jadi bola salju kebaikan. Kalau ngga ada yang ikutpun sudah dapat pahala amal kebaikan.
3. Mengatur strategi persuasi. Mulai dari menyusun tujuan yang well-formed, suasana yang dibangun, kalimat yang tepat, perilaku yang sesuai, hingga evaluasi dan feedforward yang efektif. Jika satu strategi belum berhasil, perbaiki lagi ke strategi berikutnya. Kalau ngga berhasil juga paling tidak sudah dapat pahala berupaya dengan tangan kita, bukan hanya selemah-lemahnya iman yaitu dalam hati alias nggrundel dan kesel 😀. Orang sering keliru memaknai persuasi dengan menipu atau manipulasi dalam arti yang negatif. Padahal, semua Nabi dan orang-orang yang menggerakkan kebaikan melakukan persuasi. Bahwa mengajak kepada kebaikan itu juga memerlukan kepiawaian persuasi. Relasi antar manusia dipenuhi proses influence & persuasi secara alami

Dr. Robert Cialdini mengatakan ada 6 strategi persuasi yang bisa dilakukan, tentu setelah memiliki tujuan yang well-formed dan hal-hal lain yang telah disebutkan di awal

  • Timbal Balik : Beri dulu baru meminta. Contohnya : Perhatikan dulu baru meminta perhatian. Sayangi dulu baru minta disayang. Dengarkan dulu baru minta didengarkan dst.
  • Kelangkaan : Orang tertarik jika yang anda tawarkan istimewa. Langka dibanding yang lain. Jadi kalau ingin pasangan lengket, jadilah istimewa, halaah kok kesini ya.. 😀
  • Otoritas : Yang mempersuasi bisa dipercaya tidak, ada kepakarannya tidak, terbukti practice what they preach atau tidak?
  • Konsistensi : Persuasi itu bertahap. Mulailah dari komitmen kecil baru ajak ke komitmen besar. Jangan tiba-tiba minta berubah drastis.
  • Kesukaan : Orang cenderung suka mengikuti orang yang disukainya. Ngga heran kalau iklan pakai artis terkenal kan? Karena menggunakan prinsip ini. Jadilah orang yang disukai subject agar mudah mempersuasi.
  • Konsensus : Orang mau dipersuasi jika ada temannya yang juga melakukan hal yang sama. Rame-rame. Ngga aneh. Maka kumpulkan fakta-fakta bahwa apa yang anda persuasikan itu juga banyak yang sudah melakukan kok.

4. Meninggalkan. Meninggalkan ini khusus di area yang memang belum atau bukan menjadi tanggungjawab kita. Kalau masalahnya perubahan anak, mau ditinggal kemana? Masa mau ditaruh di panti asuhan. Meskipun fisiknya ditinggalkan, pertanggungjawabannya tetap mengejar di yaumil hisab
Strategi 1-4 itu bisa dikombinasikan sesuai kebutuhan. Makin piawai mengkombinasikan makin keren hasilnya.
Dan yang paling penting DO’A tetap melingkupi di seluruh strategi, do’a bukanlah alternatif, do’a itu sejak buka mata sampai tutup mata lagi mengiringi semua kegiatan.
Jadi, masih suka kesal dan kecewa? Sudah sibuk melakukan no 1 sd 4 belum?

Memuji dan Menegur Efektif

IMG_0014

Catherine Scott dalam bukunya Learn to Teach: Teach to Learn menyebutkan bahwa jika kita salah dalam memuji anak dan terjebak pada memberi label positif menyebabkan anak menjadi sombong, terlalu fokus pada hak, dan suka menyalahkan orang lain ketika mengalami kesulitan.

Lalu bagaimana caranya memuji yang benar?

  • Latih telinga, mata, dan rasa, untuk menjadi detektif kebaikan. Perhatikan anak Anda. Perhatikan saat ia melakukan kebaikan. Meski kecil, meski sangat sederhana. Meski itu hanya berupa senyuman saat Anda berbicara dengannya, mengucapkan doa setelah makan, bermain dengan saudaranya dengan akur, berangkat sekolah tanpa mengeluh, atau sekadar menutup keran air. Sering kali orangtua abai untuk memuji hal-hal kecil yang sehari-hari dilakukan anak, menganggap hal itu “sudah seharusnya”. Padahal bermula dari hal-hal kecil yang sudah baik inilah muncul dorongan untuk melakukan hal-hal baik lainnya yang sama atau lebih besar, jika dihargai.

 

Buatlah catatan kebaikan. Kebanyakan manusia menghapuskan semua catatan kebaikan seseorang dalam hatinya hanya karena satu saja keburukannya, dan tetap mengingat keburukannya meski telah banyak kebaikan yang dilakukannya. Catatan kebaikan memudahkan kita untuk semakin bersyukur terhadap hal-hal kecil. Bukankah dengan bersyukur akan semakin bertambah nikmat-Nya? Kebanyakan konflik dalam hu­bungan manusia (bukan hanya dengan anak) disebabkan kita sibuk menuntut orang lain begini dan begitu, mengeluhkan ini dan itu, tapi sangat sedikit bersyukur.

 

Berikut ini cara MEMUJI yang EFEKTIF:

  • Puji perilaku, usaha, dan sikapnya, bukan karakteristik orangnya.
  • Nyatakan konsekuensi positif dari perilaku itu.
  • Nyatakan dalam kalimat sederhana yang mudah dipa-hami.
  • Tanamkan keimanan untuk siapa/apa dia memelihara perilaku baik itu.

 

Memuji perilaku, usaha, dan sikap, membuat anak merasa yakin bahwa ia mempunyai kendali atas perilakunya. Perilaku adalah hasil usaha, bukan sesuatu yang melekat, bersifat genetik, dan tidak bisa diubah.

 

Menyatakan konsekuensi positif dari perilaku, usaha, dan sikap anak, berarti mengajarkan kepadanya untuk memahami sebab akibat dari sebuah perbuatan. Pilihlah konsekuensi yang kasat mata dan bukan berupa janji.

Pujian yang dinyatakan dengan kalimat sederhana memberikan pesan yang jelas, perilaku apa yang diharapkan dan tidak berlebihan.

Menanamkan keimanan menumbuhkan keyakinan bahwa perbuatan baiknya bukan sekadar untuk menyenangkan orang lain termasuk orangtuanya sendiri, tetapi sebagai bagian dari tujuan penciptaan manusia.

Contoh memuji yang efektif:

  • “Bagus sekali Kakak sudah meletakkan sepatu di rak sepulang sekolah, rumah kita jadi rapi, Allah suka pada keindahan.”
  • “Wah…kalian berdua bermain dengan akur dan berbagi. Mama bahagia kalian saling menghargai dan menya-yangi, Tuhan menyayangi orang yang menyayangi sesama.”

 

Contoh pujian yang tidak efektif:

  • “Duh…hebatnya anak ayah, paling keren seduniaJ. Sudah besar, pintar merapikan kamar. Jangan seperti kemarin­-kemarin ya, berantakan di mana-mana, sakit mata ayah melihatnya.”

 

Ada tiga kesalahan dalam pujian di atas:

  • Memuji karakteristik orangnya bukan perilakunya.
  • Diikuti dengan kritikan dan mengungkit kesalahan yang telah lalu.

 

Pujian yang diikuti kritikan atas perilaku yang sudah terjadi di masa lalu akan menjadikan pujian itu kehilangan arti. Memuji karakteristik orang, seperti pintar, cantik, hebat, sudah besar dan hal-hal lain yang sifatnya membentuk konsep, akan membingungkan karena sifat-sifat tersebut relatif. Ketika suatu saat nanti Anda dihadapkan pada kondisi yang berbeda, Anda akan terjebak dalam sikap yang tidak kongruen. Misalnya, ketika­ anak minta izin untuk menonton film yang bukan untuk usianya di malam hari bersama teman-temannya, Anda me-ngatakan, “Masih kecil kok nonton film remaja, malam-malam pula seperti anak nakal saja.” Lho, ketika memuji kamar yang rapi, Anda bilang dia sudah besar; mengapa ketika mau nonton film Anda katakan masih kecil? Jadi sebetulnya dia sudah besar atau masih kecil? Ketika memuji, Anda mengatakan ia anak hebat, sekarang Anda mencelanya seperti anak nakal. Kenapa tadi hebat dan keren sekarang jadi nakal? Bingung sendiri, kan?

 

Dweck (2006), seorang profesor bidang psikologi di Stanford University, dalam penelitiannya mengenai efek memuji, menemukan bahwa anak yang dipuji kepintarannya mudah frustrasi saat mengalami kegagalan dan tidak berani mengambil risiko. Anak-anak yang dipuji usaha dan perilakunya, cepat bangkit saat tidak berhasil menyelesaikan sebuah tugas dan mau berusaha lebih keras pada kesempatan berikutnya. Memuji dengan kata-kata yang berlebihan akan mendatang rasa sombong dan menjerumuskan, bahkan Rasulullah saw. mengumpamakan orang yang memuji berlebihan seperti memotong leher orang tersebut.

Kalau begitu, apakah tidak boleh menegur anak? Tentu boleh. Pada poin sebelumnya telah dijelaskan cara memuji­ yang efektif, berikut ini cara menegur yang efektif:

  • Tegur PERILAKU-nya bukan karakteristik orangnya.
  • Katakan secara tepat apa kesalahan perilakunya.
  • Katakan pada anak bahwa dia mampu membuat perubahan atau pernah bersikap lebih baik dari itu.
  • Tidak mengungkit kesalahan yang lalu.
  • Tetap cintai orangnya.

Contoh menegur yang efektif:

  • “Kak, karena kamu tidak menyiapkan buku sebelum tidur, PR-mu tertinggal. Selama ini ibu mengamati bahwa kamu akan ingat membawa PR-mu jika sebelum tidur tas sekolahmu sudah disiapkan. Artinya, kamu BISA lebih baik dari hari ini” (disertai senyuman dan tepukan di bahunya).

Contoh teguran yang lebay:

  • “Kak, tuh kan…PR-mu ketinggalan lagi, masih muda jangan pelupa dong. Makanya siapkan tas sekolah sebelum tidur. Ingat nggak…? Minggu lalu juga gini kan? Siapa coba yang repot? Ibu, kan…harus mengantar PR-mu ke sekolah. Besok-besok jangan malas dan jangan lupa siapkan ya” (rrrgghh…mengeluarkan suara lebah terbang, menggerutu keluar kamar, dan belum sampai di luar kamar sudah kembali lagi…) “Ingat lho ya, ibu nggak mau ngantar PR-mu lagi.”

 

 

Mencela sebagai pelupa, pemalas, akan melukai konsep dirinya dan membentuk konsep diri yang buruk, seolah tiada harapan untuk diperbaiki. Bukankah Tuhan tidak suka kepada orang yang suka mengutuk dan memberikan gelar buruk? Menegur perilakunya dan menunjukkan bukti bahwa ia pernah bisa melakukan yang lebih baik, memberikan keyakinan bahwa berubah itu mudah.

Screenshot

Sudahkah sesuaikah apa yang selama ini dilakukan?

*Disadur dari buku The Secret Of Enlightening Parenting