Serial Ibu Bekerja

Ini adalah kumpulan dari serial mbak Dini Swastiana di Instagram. 

Mbak Dini adalah salah satu penulis di buku The Secret of Enlightening Parenting yang juga ibu bekerja 

Seri Ibu Bekerja. Part 1. Saat dulu adithya usia 1,5 bulan, Seseorang bilang ke saya begini “Mba, ngga pengen resign? Ngga sayang Mba waktunya kebuang ngga nungguin setiap moment nya Adithya?”. Saya cuma senyum & ngga merespon. Rule #1 utk Ibu Bekerja menurut saya (silahkan ber beda pendapat & disimpan aja ya, ngga usah ditulis di komen πŸ˜€): komen itu gratis, ngga usah dimasukkin hati sepanjang yang ngasih omongan ngga tau persis apa yang dia omongin (ini silahkan terjemahkan sendiri). Penting banget utk menjaga kewarasan dengan memilih2 mana yang kita pertimbangkan utk ditimbang2 dipikirkan. Karena background orang berbeda-beda; alasannya berbeda-beda;we will not know for sure until we become that person. Jadi konsekuensi logis Dari rule#1 nya saya adalah memilih lingkungan yang memberdayakan (lingkungan yg terdiri Dari real people atau pun dunia maya). Ini memang slippery slope Kalo kita sendiri galau dengan reasoning kita Bekerja. Jadi pre requisite rule#1 adalah yakini bahwa reasoning kita utk Bekerja adalah ekologis, tidak bertentangan dengan belief system Dan value yang kita percayai. Supaya kita banyak dapat komen yang memberdayakan, kita mulai dengan berupaya memberi komen yang memberdayakan orang lain, mulai duluan. Dengan membersihkan filter kaca mata kita, sehingga jernih memandang nya, Dan bisa train our mind to see the positive angles of every situations. Dan selalu Ingat, bahwa sewangi apapun parfum yang dipakai, kalau kelakuan Dan kata2 yang keluar Dari mulut kita itu ngga harum untuk orang lain, ngga Akan bernilai apa2 juga. Jadi mulai dengan berdamai dengan diri sendiri atas pilihan nya, Dan pilih lingkungan yang memberdayakan, dengan memulai Dari diri sendiri yang berupaya terbaik utk memberdayakan sekelilingnya πŸ’
Seri Ibu Bekerja, Part 2. Dari pilihan sebagai Ibu Bekerja, Ada konsekuensi2 yang harus dijabanin. Seberapa kita mau mengerjakan hal2 yang berkaitan dengan anak kita selama kita memilih profesi Ibu Bekerja? Karena Bekerja di kantor terikat jam kerja, sehingga mau ngga mau kita harus menyiasati kegiatan kita saat kita bisa. Contoh sederhana saat Anak masih dibawah 2 tahun, Seberapa kita mau ngorbanin makan siang sama temen Demi kita mompa asi utk stock asip? Jam berapa kita mau bangun pagi utk masak mpasi Anak kita? Bagaimana kita belajar utk bisa mompa asi dengan cepet Supaya ngga ribet dicariin sama bos Karena pumping kelamaan? Jam tidur berkurang? Pasti. Makan siang diluar? Hampir ngga pernah. Semua konsekuensi2 itu Ada harganya Dan Ada reward nya Insya Allah. Itu semua bisa berjalan dengan damai Kalo kita sadar apa yang mau kita capai. Dan kita dibantu sama pasangan. Dulu saya pumping cuma 15 menit, diajarin pumping pakai tangan sama temen setelah bleeding pakai alat. Kalo saya nyerah, ngga nanya sana sini and ngga mau nyoba, ya kelar asi nya. Kalo nurutin cape badan, ya cape banget pasti jam 3 pagi bangun pumping Trus makan lagi Supaya pagi2 masih bisa nyusuin. Repot masak mpasi jam 4 pagi? Banget-banget. Tapi worth it Karena anaknya Jadi ngga picky eater Karena kita kerja kan semua seperti ‘text book’ bilang. Every kemalasan saya, Ada bayarannya. Karena saya ngga mau bayar mahal atas kemalasan saya, Jadi saya jabanin konsekuensi2 Dari pilihan saya itu. Dan Alhamdulillah semakin ke sini semakin dimudahkan juga .. Dan Insya Allah, Anak juga menghargai berpeluh-peluhnya kita, jungkir baliknya kita mengupayakan yang kita bisa utk tetep comply sama best practice yang sesuai dengan Anak kita Dan keluarga kita .. Dimulai dengan kesepakatan dengan pasangan, meng-equip diri dengan knowledge yang memadai, gigih ngerjain yang bisa dilakukan semampu nya, Dan berdoa, memasrahkan hasilnya kepada Allah SWT 
Seri Ibu Bekerja, part 3. Banyak yang nanya, gmana sih ngatur diri Supaya waktu nya masih kesisa utk ngurusin Anak? Kalo saya : Ya dengan memilih kegiatan yang mendukung utk masih bisa ngurusin Anak. Makan siang dengan temen saya batasin banget biasanya cuma 1x seminggu, biar pas istriahat siang saya bisa mikirin and ngerjain apa yang berkaitan dengan Adithya : browsing Buku Anak, baca Buku parenting, baca artikel agama Dan parenting, cari ide kegiatan & ngobrol sama adithya, dll. Pulang Kantor ketemuan sama temen? Ngga pernah Kecuali special occasion, karena Mba asisten punya Anak juga sehingga saya ngga tega kalo dia pulang nya kemaleman nungguin saya pulang. Pergi Dan pulang Kantor Karena saya seringnya nyupir sendiri, ya me time nya saya disitu, dengan ndengerin lectures di podcast. Apakah saya merasa saya kehilangan diri saya dengan melakukan begitu? Ya enggak Kalo menurut saya. Dan Karena saya ya cerita apa yang saya lakukan, adithya Jadi lebih menghargai juga ke apa yang saya lakukan. Tapi ini semua bisa ber langsung dengan ‘damai’ Karena support system saya yang Alhamdulillah diberkahi kemudahan. Suami yang sudah sepaham Dan Hands on ke Adithya, Mba asisten yang Alhamdulillah reliable, sahabat2 yang sama2 bantu-membantu, driver yang reliable Dan yang paling utama : Kekuatan DOA. Key words nya : pilih-pilih kegiatan – lurus kan prioritas; kerja sama pasangan & dukungan support system, Dan selalu berdoa mohon pertolongan Dan kemudahan Dari Allah SWT 
Seri Ibu Bekerja, Part 4. Bagaimana caranya Supaya kekesalan di Kantor ngga kebawa ke rumah? *aduh pengen banget nulis curcol sebenernya Tapi ngga guna ya πŸ˜‚, Jadi tips nya ala EP aja yang ditulis :

1. Punya pembeda antara Kantor Dan rumah. Misalnya, 

a. Jangan ke Kantor pakai baju yang sama dengan type atau jenis baju yang kita pakai Kalo bersama keluarga. Ini menbantu sekali visualisasi untuk mindset kita. 

b. Berlatih affirmasi saat keluar rumah Dan pulang ke rumah, utk menjalani peran yang berbeda

2. Kalo capek pulang Kantor, petakan apa yang Jadi penyebab capek nya, kemudian dipikirkan remedy atau solusi nya, bisa utk menghilangkan atau mengurangi capek nya

3. Gmana Cara membikin hati damai ngadepin orang2 yg menurut kita ngeselin di Kantor? Apa lagi Kalo orangnya lebih Dari 1 πŸ˜€

a. Berlatih tekhnik dissosiasi yaitu memisahkan kita menjadi pihak ke 3 Supaya ngga terhijack response kita Karena emosi yang tinggi (googling Aja ttg dissosiasi ini ya atau baca di Buku self improvement nya Mba Okina)

b. Paksain senyum for no reason, karena gerakan otot pas senyum itu nyetrum ke hati. Nah Tapi kadang kita bandel ngga mau upaya maksa senyum sehingga ya kesel terus 

4. Bagaimana mempertahankan kewarasan utk bisa work life balance? Ya punya kegiatan atau hidup selain pekerjaan kita. Punya komunitas yang menjadi passion kita, punya lingkungan non Kantor yang kita bahagia bersama nya πŸ˜‹; atau punya temen2 yang Kalo pas Makan siang di Kantor topik pembicaraannya yang nyambung sama yang kita senengin Dan Bukan Tentang kerja an Kantor. 

5. Gmana Supaya Kalo dirumah bisa fokus ke keluarga ?

a. Pasang airplane mode di HP

b. Matiin TV Dan radio Dan kompie 

c. Diinget2 Kalo waktu bersama keluarga itu priceless Supaya mindset nya fokus pada tujuan
End of seri Ibu Bekerja πŸ˜‹πŸ˜‹ #ibubekerja #enlightenempower

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s